//

Karena Merupakan Ancaman Internasional, "Kesbangpol Kota Padang" Sosialisasikan Penanganan Paham Radikalisme

Baca Juga


MPA,PADANG – Paham Radikalisme dan terorisme merupakan kejahatan terhadap manusia, peradapan serta merupakan salah satu ancaman yang  bersifat internasional. Untuk itu perlu dilakukan pemberantasan secara berencana dan berkesinambungan sehingga hak azazi manusia dapat dilindungi dan dijunjung tinggi.

Hal tersebut dikatakan Kasubag Tata Usaha Kantor Kesatuan bangsa dan Politik, Eri Jasman Mewakili Wali Kota Padang pada acara Sosialisasi Paham Radikalisme Se-Kota Padang di Gedung Serba Guna Kantor Balai Kota Aia Pacah, Kecamatan Koto Tangah, Senin (8/10/18).

Di jelaskan Eri Jasman, Pemerintah Kota Padang melibatkan seluruh stakeholder dalam antisipasi agar paham radikalisme ini tidak berkembang di kota padang khususnya sumatera barat umumnya.

Paham radikalisme ini adalah paham yang memaksakan kehendak, untuk melakukan perobahan-perobahan dengan cara kekerasan dan cepat tanpa melalui prosedur, hal itu yang kita antisipasi.

“Untuk itu makanya kita melibatkan seluruh tokoh masyarakat, tokoh agama, tokoh adat,tokoh pemuda, organisasi kemasyarakatan, LSM yang ada di kota padang, agar paham ini tidak menyebar,”terang Eri Jasman.

Radikal ini ada yang berbentuk agama, organisasi sosial, dan lain sebagainya, makanya seluruh elemen masyarakat yang ada di Kota Padang ini harus bersatu untuk menjaga  keutuhan NKRI. Seluruh organisasi harus berdasarkan ideologi Pancasila dan UUD 1945, selain itu mau tidak mau, suka tidak suka harus dibubarkan.

“Sebelum hal itu terjadi di Kota Padang harus di antisipasi, kita tidak ingin nanti ada saudara saudara kita yang terlibat dan ikut jaringan radikalisme ini,”ujar Eri Jasman.

Sementara itu Kepala Seksi Politik dan Kewaspadaan Nasional Boby Firman menyampaikan, penyelenggaraan sosialisasi paham radikalisme untuk menguatkan kewaspadaan dini masyarakat terhadap penyebaran paham radikalisme serta sekaligus untuk memperkenalkan dan memasyarakatkan akan dampak dari radikalisme ini.

Hasil dari sosialisasi ini diharapkan meningkatnya koordinasi dan komunikasi antara unsur-unsur elemen masyarakat di Kota Padang dan penyamaan visi dan misi antara Pemerintah dan semua unsur-unsur elemen masyarakat tentang pencegahan terorisme.

Kegiatan ini dilaksanakan selama 4 (Empat) hari dibagi dalam empat kelompok, mulai tanggal 8-11 Oktober 2018 yang di ikuti sebanyak 517 orang peserta yang berasal dari tokoh masyarakat, agama, kepemudaan dan organisasi kemasyarakatan se-kota padang.

“Mudah-mudahan dengan sosialisasi paham radikalisme bagi semua stakeholder, maka akan tercipta situasi yang kondusif di Kota Padang,”tutur Boby.(ar/nd)

[blogger]

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.